Apa itu Black Hat SEO? - Dasar-Dasar SEO Dari Semalt

Dalam dunia SEO (Search Engine Optimization), para ahli memperingatkan terhadap risiko praktik Black Hat SEO. Tapi, apa itu Black Hat SEO? Ini merujuk pada praktik SEO yang melanggar Aturan Webmaster Google. Sebagai mesin pencari , Google telah menetapkan pedoman webmaster untuk SEO yang diizinkan dan apa yang tidak dapat diterima dalam konteks SEO. Google menggunakan mesin pencari untuk membuat aturan apa pun yang mereka anggap berguna dan pelanggaran terhadap pedoman yang diuraikan menyebabkan penghapusan situs dari Google. Akibatnya, setiap pakar SEO dapat mempengaruhi hasil mesin pencari, yang bukan praktik yang buruk. Google bertujuan untuk menemukan situs apa pun dan menentukan dengan tepat kontennya atau apa isinya. Namun demikian, bisnis Google adalah untuk menentukan situs web yang paling relevan untuk pencarian.

Jack Miller, Manajer Sukses Pelanggan Senior Semalt , menjelaskan bahwa jika pengembang memiliki situs tentang bunga tropis, Google mendorong optimalisasi situs tersebut dengan kata kunci terkait bunga tropis.

Praktek Black Hat SEO

Biasanya, praktik Black Hat SEO melibatkan skema backlink atau taktik untuk mengelabui mesin pencari seperti Google agar mempertimbangkan situs sebagai sesuatu yang berbeda dari apa yang ada di kenyataannya. Berikut ini adalah contoh dari Black Hat SEO:

  • Membeli backlink atau menawarkan pembayaran moneter untuk backlink (termasuk memberikan diskon untuk tautan).
  • Tautan piramid - membangun banyak tautan untuk memberikan backlink ke beberapa situs web lain.
  • Menyisipkan teks tersembunyi di halaman web, yang mencakup teks sangat kecil yang digabungkan dengan kata kunci, kata-kata tak terlihat dan teks dengan warna yang sama dengan latar belakang.
  • Membangun halaman pintu. Ini merujuk ke tautan yang dimaksudkan untuk menarik mesin pencari sebelum mengarahkan ulang pengguna ke situs web yang berbeda.
  • Penggunaan server proxy atau menghasilkan puluhan alamat IP untuk membuat situs web tampak seperti banyak halaman web dengan tujuan mendapatkan backlink.
  • Menggandakan konten dari situs web lain untuk membuat ilusi bahwa suatu situs memiliki banyak pembaruan dan konten.

Bahaya Black Hat SEO

Ada dua risiko terlibat dalam praktik SEO Black Hat. Yang terpenting, Google sedang mengerjakan algoritma pencariannya untuk menghilangkan praktik Black Hat SEO. Para ahli berpendapat bahwa Google telah mencapai keberhasilan dalam upaya ini. Dengan demikian, situs Black Hat SEO berisiko kehilangan peringkat.

Bahaya kedua dan terakhir memiliki sedikit kemungkinan terjadi tetapi merupakan bahaya yang lebih serius. Ketika Google membuat situs yang mempraktikkan Black Hat SEO, mereka dapat memutuskan untuk secara radikal menurunkan peringkat situs atau sepenuhnya menghapus halaman web tersebut. Situs web yang dihapuskan tidak akan pernah muncul di peringkat Google sama sekali.

Keuntungan Praktik SEO White Hat

Sebuah situs dapat membangun otoritas dan kekuatan dengan menginvestasikan waktu ke taktik White Hat SEO yang dapat diterima oleh semua mesin pencari. Situs akan naik ke peringkat perlahan tetapi akan mempertahankan peringkat yang diperoleh. SEO situs juga akan dibangun dari praktik SEO sebelumnya alih-alih memulai dari awal setiap waktu. Pada akhirnya, sebuah situs dapat mencapai tingkat puncak hasil pencarian organik dan memusatkan perhatian pada pemeliharaan SEO. Selain itu, menjaga peringkat teratas (diperoleh secara sah) adalah pekerjaan yang jauh lebih mudah daripada mencapai peringkat di tempat pertama.